Kamis, April 11, 2013

Sebuah Amarah


Dear Blogrist
Nulis ketika habis nonton Film Kambing Jantan nya Raditya Dika.Setelah ingat kenyataan hidup yang Dewi laluin nggak mudah sama sekali”

Hari ini Dewi bener –bener galau abis. Setengah hari Dewi laluin dengan nangis yang berkepanjangan. Dewi agak sensitif karena beberapa hal selain karena karena skrip ILM yang belum juga selesai. Dewi juga “kepancing” emosi nya karena kejahilan Fuad ( Temen PSG dari Pasuruan) Dewi sebel karena Fuad dan mungkin temen-temen cowok yang lain kalau jahil suka nggak kira –kira dan Dewi nangis juga akhirnya.
Dewi dan nangis, juga galau kayaknya (emang iya sih :p) gak pernah lepas sama urusan yang satu ini dan jika galau sudah melanda ujung –ujung nya Dewi pasti nangis dan ngeluarin emosi yang udah kayak kompor gas meledak.
Jujur aja kalau dibilang mengganggu masalah mengontrol amarah ini emang mengganggu banget!! Nggak bisa membayangkan ketika Dewi marah dan nangis di sekolah kayak tadi,Dewi bisa nggak fokus sama yang Dewi kerjain. Yang harusnya nih blogrist, Dewi fokus ngerjain skrip yang harus (CEPAT) diselesaikan eh malah nggak konsen sama terganggu sama perasaan sendiri.
Udah gitu ketika selesai marah *baca ngamuk saking parahnya*badan jadi kerasa panas belum lagi hubungan dengan sahabat kita atau temen yang memburuk. Dulu….. ketika bapak masih disini, bapak yang membantu Dewi mengontrol marah. Dewi sama bapak seringkali dipeluk ketika nangis. Ketika bapak nggak ada rindu ini ada untuk sebuah pelukan juga curahan kasih bapak.
Blogrist…..
Dewi jadi pengen nangis nich, nulisnya udahan nya juga lanjutin… nonton film Kambing Jantan yang tinggal separuh disk ( Dewi Ayu Saraswati Ishaq# Menulis untuk menenangkan hati yang meledak lagi)
s

1 komentar:

Megi Tristisan on 12 April 2013 23.18 mengatakan...

jangan nangis dunk, hhehehehehehehh

salam kenal

Poskan Komentar

Assalamu alaikum ,silahkan komentar

Thank you

 

Percikan Hidup Copyright © 2008 Green Scrapbook Diary Designed by SimplyWP | Made free by Scrapbooking Software | Bloggerized by Ipiet Notez